Tuesday, 7 March 2017

THE PROMISED LAND: SENGAJA CARI BALA.

Bismillahirrahmanirrahim.

                      KERANA
" MANUSIA  HILANG PERTIMBANGAN,"


Kehilangan pesawat MH370 , pesawat MH17 ditembak jatuh, Lahad Datu diserang militan , banjir besar, kemeruduman ekonomi, kejatuhan nilai matawang , dan yang terkini ," pembunuhannya terancang' abang tiri Pemerintahan Korea Utara serta bermacam macam lagi bala dan dugaan yang tertimpa, adakah kita pernah merenungkanya????

Atau adakah kita mahu memikirkanya? Ataupum sekadar mahu menyalahkan orang lain???

Dari kecil sehingga dewasa , dari mukaddam  sehingga ke Al Quran  semua para ilmuan agama samaada Ulama Ustaz mahupun  Mufti Mufti, semuanya mengaku dan mengatakan bahawa apa yang terjadi dibumi mahupun terhadap manusia yang menghuni alam ini , semuanya adalah diatas ketentuan dan kehendak Allah SWT jua, Tuhan Yang Maha Esa.

Hidup, mati, ajal, maut dan pertemuan semuanya ditentukan Allah SWT

Dan ALLAH SWT berfirman bahawa segala kebaikan datangnya  dari Allah SWT dan segala keburukan itu adalah dari tangan tangan manusia itu sendiri.

Perlu ditanya pada diri sendiri, apakah malapetaka yang kita lalui itu adalah kerana kesalahan kita ?
Ataupun adakah Allah SWT yang merancanakanya untuk kita fikirkan?

Kerana sifatnya manusia itu semangnya lalai,ego dan mementingkan diri sendiri serta kufur dengan nikmat Allah SWT , maka, Allah SWT mendatangkan bala.  Dan bala yang diturunkan.itu sebenarnya untuk menimbulkan rasa takut dan bersalah agar mereka bertaubat dan kembali kejalan yang diredai Nya. Tetapi berapa ramai yang mahu memikirkanya.

Namun kerana kuasa dan kenikmatan dunia yang dikecapi tanpa sempadan serta tiada kekesalan diatas perbuatan mungkar penguasa penguasa ,maka Allah SWT turunkan  bala seperti  mana ALLAH SWT turunkan bala keatas pengikut Noh dan begitu juga terhadap kaum Luth.

Telah bermacam macam peringatan Allah SWT turunkan , namun , adakah manusia itu benar benar mahu mengambil peringatan',??

Atas sebab apa malapetaka atau bala Allah SWT itu dibebani kepada rakyat, penguasa ataupun pemimpin pemimpin dan juga terhadap negara ini?

           Jawapanya ditangan anda.

              Cahaya Al Majid







No comments:

Post a Comment